Bisakah CLA dalam Minyak Safflower Membantu Anda Menurunkan Berat Badan?

Bisakah CLA dalam Minyak Safflower Membantu Anda Menurunkan Berat Badan?

Conjugated linoleic acid, disebut sebagai CLA, adalah sejenis asam lemak tak jenuh ganda yang sering digunakan sebagai suplemen penurun berat badan.

CLA ditemukan secara alami dalam makanan seperti daging sapi dan susu. Jenis yang ditemukan dalam suplemen dibuat dengan mengubah secara kimia lemak yang ditemukan dalam minyak safflower.

Suplemen minyak safflower telah dipromosikan sebagai cara mudah untuk meledakkan lemak perut yang membandel dan mengekang nafsu makan.

Beberapa orang percaya bahwa minyak safflower itu sendiri adalah sumber CLA yang baik, dan meningkatkan asupan minyak nabati ini untuk menurunkan berat badan.

Artikel ini menjelaskan perbedaan antara CLA yang terjadi secara alami dan bentuk suplemennya, dan mengapa mengonsumsi lebih banyak minyak safflower mungkin bukan ide yang baik.

Minyak CLA Safflower

RINGKASANCLA ditemukan secara alami pada makanan tertentu atau secara kimia yang berasal dari minyak nabati. Ini memiliki sedikit efek pada penurunan berat badan dan telah dikaitkan dengan beberapa efek samping.

CLA Memiliki Sedikit Efek pada Penurunan Berat Badan

CLA adalah jenis lemak trans alami yang ditemukan dalam makanan tertentu. Ini juga dapat dibuat dengan mengubah kimia asam linoleat yang ditemukan dalam minyak nabati.

CLA yang ditemukan dalam makanan seperti daging sapi yang diberi makan rumput dan susu tidak sama dengan jenis yang berasal dari minyak nabati.

CLA yang dibuat secara komersial (ditemukan dalam suplemen) memiliki profil asam lemak yang berbeda dari CLA alami dan jauh lebih tinggi dalam trans-10 dan asam lemak cis-12.

Meskipun CLA berasal dari minyak nabati telah dikaitkan dengan penurunan berat badan dalam beberapa penelitian, hasilnya tidak memuaskan.

Sebagai contoh, review dari 18 penelitian menunjukkan bahwa orang yang dilengkapi dengan minyak nabati yang diturunkan dari CLA kehilangan hanya 0,11 pon (0,05 kg) per minggu, dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Demikian pula, review lain menemukan bahwa dosis CLA, mulai dari 2-6 gram selama 6-12 bulan, menyebabkan penurunan berat badan rata-rata hanya 2,93 pon (1,33 kg).

Meskipun mereka dipromosikan karena kemampuan mereka untuk melelehkan lemak perut, tinjauan baru-baru ini menemukan bahwa suplemen CLA gagal mengurangi lingkar pinggang pada pria dan wanita.

Studi lain menunjukkan bahwa mengambil 3,2 gram suplemen CLA per hari selama 8 minggu tidak berpengaruh pada pengurangan lemak tubuh, termasuk lemak perut, pada wanita obesitas muda.

Terlebih lagi, penelitian telah menghubungkan suplemen CLA dengan beberapa efek samping.

Dosis besar CLA, seperti jumlah yang diberikan dalam suplemen, telah dikaitkan dengan resistensi insulin, penurunan HDL, peningkatan peradangan, gangguan usus dan peningkatan lemak hati.

Meskipun suplemen ini mungkin memiliki efek sangat kecil pada penurunan berat badan, komunitas ilmuwan skeptis.

RINGKASANMinyak safflower adalah sumber CLA yang buruk dan perlu diubah secara kimia di laboratorium untuk menghasilkan bentuk yang dijual dalam suplemen.

Safflower Oil Bukan Sumber yang Baik dari CLA

Banyak orang berpikir bahwa minyak safflower adalah sumber CLA yang baik. Namun, minyak safflower hanya mengandung kurang dari 0,7 mg CLA per gram.

Lebih dari 70% minyak safflower terdiri dari asam linoleat, sejenis asam lemak omega-6 tak jenuh ganda.

Asam linoleat dapat diubah menjadi bentuk CLA yang digunakan untuk membuat suplemen terkonsentrasi.

Banyak orang berasumsi bahwa suplemen minyak safflower CLA hanyalah minyak safflower dalam bentuk pil.

Namun, suplemen minyak safflower CLA yang Anda lihat di rak telah diubah secara kimia untuk mengandung CLA dalam jumlah besar, biasanya lebih dari 80%.

RINGKASANMinyak safflower tinggi lemak omega-6, yang kebanyakan orang sudah mengkonsumsi secara berlebihan. Memiliki terlalu banyak omega-6s dan tidak cukup omega-3 dalam makanan Anda dapat berbahaya bagi kesehatan secara keseluruhan.

Safflower Oil Tinggi Lemak Omega-6

Minyak safflower kaya lemak omega-6 dan tanpa lemak omega-3.

Meskipun tubuh Anda membutuhkan keduanya agar berfungsi dan berkembang, kebanyakan orang mengonsumsi lebih banyak asam lemak omega-6 daripada omega-3.

Makanan khas Barat diperkirakan mengandung sebanyak 20 kali lebih banyak omega-6s daripada omega-3 karena tingginya jumlah minyak sayur olahan dan makanan olahan.

Untuk referensi, rasio omega-6 hingga omega-3 dalam diet pemburu-pengumpul tradisional mendekati 1: 1.

Diet tinggi lemak omega-3 telah dikaitkan dengan insiden diabetes yang lebih rendah, penyakit jantung, demensia dan obesitas, sementara diet tinggi lemak omega-6 telah terbukti meningkatkan risiko penyakit ini .

Meskipun minyak safflower dipromosikan sebagai cara untuk meledakkan lemak dan membantu mengurangi berat badan, minyak sayur yang kaya omega-6 sudah dikonsumsi secara berlebihan, dengan sedikit manfaat bagi pinggang Anda.

Mengkonsumsi lebih banyak minyak omega-6-kaya, seperti minyak safflower, sebenarnyameningkatkan risiko obesitas.

RINGKASANPenelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan keamanan dan efektivitas penggunaan minyak safflower untuk meningkatkan kehilangan lemak.

Minyak Safflower Bukan Pilihan Yang Baik untuk Menurunkan Berat Badan

Sementara minyak safflower tidak sama dengan suplemen CLA safflower, beberapa bukti menunjukkan bahwa minyak safflower mungkin efektif untuk mengurangi lemak perut.

Namun demikian, penelitian sangat terbatas di bidang ini.

Dalam sebuah penelitian, 35 wanita gemuk dengan diabetes menerima 8 gram minyak safflower atau CLA dalam bentuk pil selama 36 minggu.

Pada akhir penelitian, kelompok yang mengkonsumsi pil minyak safflower mengalami kehilangan lemak perut yang signifikan dibandingkan dengan kelompok CLA.

Namun, minyak safflower secara signifikan meningkatkan AST, enzim yang menunjukkan kerusakan hati ketika meningkat.

Hal ini penting, karena beberapa penelitian telah menemukan bahwa memberi makan makanan kaya minyak yang kaya minyak tikus meningkatkan akumulasi lemak di hati mereka.

Juga, meskipun kelompok minyak safflower mengalami pengurangan lemak perut, mereka tidak memiliki perubahan dalam BMI atau total jaringan lemak. Ini menunjukkan bahwa mengkonsumsi minyak safflower menyebabkan lemak perut untuk disimpan di area lain dari tubuh.

Banyak lagi penelitian yang perlu dilakukan untuk menentukan apakah suplementasi dengan minyak safflower adalah cara yang aman dan efektif untuk meningkatkan penurunan berat badan.

Untuk saat ini, bukti kuat menunjukkan bahwa keseimbangan lemak omega-6 yang tidak proporsional dengan omega-3 merugikan kesehatan secara keseluruhan.

Pengetahuan ini, dikombinasikan dengan kurangnya bukti bahwa itu menguntungkan penurunan berat badan, adalah alasan yang baik untuk membatasi minyak safflower dalam diet Anda.

RINGKASANJika Anda ingin menurunkan berat badan, lebih baik fokus pada lemak yang sehat. Mengkonsumsi makanan yang kaya omega-3 dapat menurunkan berat badan dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Fokus pada Lemak Sehat untuk Menurunkan Berat Badan

Meskipun minyak safflower bukan pilihan yang baik untuk menurunkan berat badan, meningkatkan jumlah lemak lain yang lebih sehat dalam diet Anda.

Makanan yang kaya akan lemak omega-3 anti-inflamasi seperti salmon, walnut, biji chia, rami, rami, dan kuning telur dapat bermanfaat bagi kesehatan Anda dalam banyak hal.

Sebagai contoh, sebuah studi 25 tahun lebih dari 4.000 orang menemukan bahwa mereka yang makan lebih banyak makanan yang kaya omega-3 memiliki insiden sindrom metabolik yang lebih rendah, termasuk kurang lemak perut.

Plus, diet kaya omega-3 telah dikaitkan dengan manfaat seperti risiko yang lebih rendah dari penyakit kronis seperti penyakit jantung dan diabetes.

Mengkonsumsi asam lemak omega-3 dari makanan atau suplemen juga telah dikaitkan dengan penurunan mortalitas secara keseluruhan.

Terlebih lagi, memilih makanan yang kaya omega-3 melalui minyak sayur penuh omega-6 memberi tubuh Anda lebih banyak nutrisi.

Misalnya, satu ons walnut memberikan lebih dari 20 vitamin dan mineral yang berbeda termasuk magnesium, vitamin B, dan kalium.

Jumlah minyak safflower yang sama buruk dalam nutrisi, hanya menyediakan sumber yang baik dari vitamin E dan K.

Garis bawah

Safflower oil adalah sejenis minyak nabati yang secara kimia diubah untuk menghasilkan suplemen CLA.

Namun, minyak safflower sendiri sangat rendah dalam CLA dan tinggi lemak omega-6, yang, secara berlebihan, tidak baik untuk kesehatan Anda.

Meskipun suplemen dengan CLA dapat meningkatkan jumlah berat badan yang sangat kecil, bukti yang mendukung penggunaan minyak safflower untuk kehilangan lemak adalah lemah.

Jika Anda ingin menurunkan berat badan dan mempertahankannya, lewati suplemen dan daripada fokus pada metode yang dicoba dan benar untuk meningkatkan aktivitas dan mengonsumsi makanan yang sehat dan bergizi.

fendy

Author : fendy

Share with

Tinggalkan Balasan

DMCA.com Protection Status

Start typing and press Enter to search

Shopping Cart

Tidak ada produk di keranjang.